87

Wanita Dibelakang Lelaki Yang Hebat – Bahagian 3

Sambungan Bahagian 2

“Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan.” (al-Quran 30:21)

Perasaan cinta dan kasih sayang yang tertanam dalam hati anda adalah satu cara yang indah untuk menggambarkan hubungan yang tenang antara seorang lelaki dan seorang wanita.

Perkahwinan adalah satu ikatan suci, sesuatu yang dilakukan bukan sekadar antara seorang lelaki dan seorang wanita, namun antara satu pasangan dengan Allah SWT. Ianya adalah hubungan di mana hak dan tanggungjawab amat jelas dan tujuannya adalah untuk menyenangkan Allah dengan berusaha mendapatkan tempat di Syurga,

Seperti mana seorang ibu mampu memberi pengaruh yang besar keatas anak-anaknya, isteri-isteri juga dapat mempengaruhi golongan suami mereka.

Wanita yang hebat, wanita yang mengasihi Allah di atas segala-galanya adalah satu rahmat dan suami mereka kebiasaannya menjadi lelaki yang hebat kerana menerima sokongan padu daripada isteri-isteri mereka.

Nabi Muhammad SAW, bersabda,“Yang terbaik di antara kamu adalah orang-orang yang terbaik untuk isteri-isteri mereka.” [Surah al Tarmizi]

Kenapakah baginda telah menjelaskan hal ini beberapa kali?

Mungkin kerana perkongsian yang dibina di atas kasih sayang dan belas kasihan adalah asas kejayaan, manakala hubungan yang dibina di atas penguasaan dan ketidakpercayaan jarang berjaya kecuali menuju kepada kepiluan dan kesedihan.

Satu lagi sebab yang mungkin adalah hakikat bahawa semasa zaman pra-Islam Arab, perempuan begitu dipandang rendah sehinggakan bayi perempuan ditanam hidup-hidup dan wanita diperlakukan seperti binatang ternakan.

Seorang tokoh teladan terbaik untuk golongan wanita, terutamanya para isteri, telah dilahirkan pada zaman kejahilan ini, namun dia berjaya naik diatas diskriminasi yang berada di sekelilingnya dan memiliki perkahwinan yang paling berjaya dalam sejarah.

Dia adalah Khadijah, yang pertama, selama 25 tahun, satu-satunya isteri kepada Nabi Muhammad.

Apakah yang kita tahu akan Khadijah, yang menjadikan dia seorang isteri dan teladan yang luar biasa? Mengapa kita mempertimbangkan Khadijah, anak perempuan Khuwaylid, menjadi wanita yang hebat berdiri di samping seorang lelaki yang hebat?

“Maryam, anak Imran, adalah yang terbaik di kalangan wanita (di dunia masa itu) dan Khadijah adalah yang terbaik di kalangan wanita (negara ini)” (Sahih Al-Bukhari)

Khadijah berusia 40 tahun dan dua kali menjanda apabila dia berkawian dengan Nabi Muhammad SAW, ketika itu berusia 25 tahun, yang mana belum lagi berada di peringkat menerima kenabian.

Khadijah adalah seorang ahli perniagaan yang berjaya, kaya-raya dalam haknya yang tersendiri dengan reputasinya berurusan dengan orang kurang upaya, anak-anak yatim, janda dan orang miskin dengan penuh kasih sayang.

Sebagaimana Nabi Muhammad dikenali sebagai Al-Amin Рdia yang boleh dipercayai, Khadijah pula dikenali sebagai At-Tahira, yang tulen. Khadijah kagum dengan kejujuran Nabi Muhammad ketika baginda bekerja dengannya untuk berdagang di Syria dan sekembalinya ke Makkah, dia melanggar sesuatu yang konvensional pada ketika itu dan mencadangkan perkahwinan kepada Nabi Muhammad. Nabi Muhammad menerimanya dengan tenang, pada waktu itu juga.

Islam mengajar kita bahawa seorang wanita perlu sentiasa memaparkan kelembutan dan mengambil berat akan suaminya. Khadijah telah menyayangi dan menyokong sepenuhnya Nabi Muhammad SAW melalui tahun-tahun kesukaran dalam menegakkan agama Islam.

Dengan semangat kerjasama dan persahabatan yang wujud dalam sesebuah perkahwinan yang benar-benar Islam, lelaki dan wanita yang hebat tidak memiliki masalah untuk saling membantu antara satu sama yang lain.

Nabi Muhammad dikenali dalam membantu melakukan banyak kerja-kerja rumah seperti membersih dan membaiki pakaian. Telah diriwayatkan mengenai baginda,”Dia selalu menyibukkan dirinya dengan kerja-kerja rumah dan keluar ketika waktu solat tiba.” (Sahih al Bukhari)

Khadijah, dalam peranannya, menjaga rumah yang menjadi tempat perlindungan dari kesusahan dan masalah yang dihadapi oleh Nabi Muhammad setiap hari. Dia juga meluangkan masanya dan pengetahuannya.

wanita di belakang lelaki

Dia menyokong suaminya dengan nasihat, pandangan dan secara umumnya dalam cara yang praktikal. Nabi Muhammad bersabda,

Dunia ini hanya sementara, kemudahan dan keselesaan yang terbaik di dunia ini adalah wanita yang solehah” [Ibid] (Isteri, ibu, anak perempuan)

Apabila Nabi Muhammad menerima wahyu pertama dari malaikat Jibril, ia adalah satu pengalaman yang sangat menakutkan. Meskipun ianya adalah amalan baginda untuk menghabiskan masa bersendirian di dalam gua, bertafakur dan menghayati keajaiban alam semesta, baginda tidak menyangka akan dikunjungi oleh malaikat yang meminta dia, seorang yang buta huruf, untuk membaca.

Baginda berlari pulang kepada isteri yang menyayangi dan menyokongnya sesegera yang mungkin, dengan berkata,

“tutupla aku, tutupla aku!”

Nabi Muhammad memberitahu isterinya apa yang telah berlaku dan menyatakan kerisauannya. Khadijah tidak memperkecilkannya atau meraguinya, malahan dia bertindak balas kepada permintaan untuk “tutuplah aku” dan menenangkan suaminya dengan perkataan penuh kasih sayang.

“Allah tidak akan meninggalkan kamu. Kamu menegakkan hubungan persaudaraan, bercakap benar, membelanjakan wang ke atas orang-orang miskin, memberi wang kepada yang tidak punya wang, menghormati tetamu dan membantu mereka yang dalam kesusahan” [Ibid]

Oleh yang demikian, Khadijahlah yang menjadi orang pertama menerima ajaran Islam dan dia berdiri di samping suaminya dimana saudara dan rakan-rakan menentang Rasulullah, dan berkomplot untuk membunuhnya.

Dengan perkembangan Islam yang baru ditubuhkan, Khadijah menyokong kebangkitan Islam dengan harta dan kesihatannya. Dia menyediakan makanan, air dan ubat-ubatan untuk masyarakat yang dibuang negeri atau dipulaukan.

Walaupun dia tidak biasa akan kehilangan harta, Khadijah tidak pernah mengadu akan keadaan yang miskin yang terpaksa dilalui malahan tidak pernah iri hati akan wangnya digunakan untuk membantu suaminya dalam misinya.

Khadijah adalah teladan yang sempurna untuk isteri dalam apa-apa keadaan atau abad. Perkahwinan di mata Tuhan adalah menjadikan dua orang sebagai satu. Mereka menyayangi dan melindungi antara satu sama lain dan tidak pernah kehilangan matlamat hidup yang lebih luas.

Khadijah memahami bahawa kehidupan sebenar dan kehidupan kekalnya dengan Rasulullah adalah di Syurga, di mana mereka tidak memerlukan atau menginginkan wang untuk keselesaan dan perlindungan.

Pada suatu hari malaikat Jibril datang kepada Nabi Muhammad dan berkata, ‘Wahai Pesuruh Allah, Khadijah datang kepadamu dengan kapal yang mengandungi makanan dan minuman. Apabila dia datang kepadamu, sampaikan kepadanya salam damai sejahtera dari Allah yang memelihara dan dari saya, dan berikan dia khabar gembira dengan sebuah rumah daripada mutiara di syurga, di mana tidak ada bunyi atau kerja keras. “[Sahih Bukhari, Sahih Muslim ]

Tidak lama setelah tamatnya pembuangan negeri itu, Khadijah meninggal dunia; Hampir pasti adalah akibat daripada keadaan miskin yang ditanggungnya. Walau bagaimanapun, kasih dan belas kasihan antara Rasulullah dan Khadijah telah terus berkembang melalui ujian dan seksaan mereka dan kematian pun tidak dapat memutuskan ikatan yang mengikat mereka.

Aisyah bertanya kepada Nabi Muhammad jika dia telah sampai ke tahap yang telah dicapai oleh Khadijah dari segi kasih sayang Nabi. Baginda menjawab,

“Dia percaya kepadaku, apabila tiada orang lain; dia menerima Islam apabila orang lain meninggalkanku; dan dia membantu dan menenangkanku, apabila tidak ada orang lain untuk memberiku bantuan.” [Imam Ahmad]

Kata-kata Aisyah juga mendedahkan betapa mendalamnya cinta yang mungkin di antara seorang lelaki dan seorang wanita yang perkahwinannya berdasarkan mencari keredaan Allah.

Aku tidak pernah merasa cemburu dengan mana-mana wanita seperti mana aku cemburu dengan Khadijah.

Dia telah meninggal dunia tiga tahun sebelum Rasulullah berkahwin denganku. Aku sering mendengar Rasulullah memuji akan dia, dan Tuhannya Yang Maha Esa, memerintahkan Rasulullah untuk memberikan dia khabar gembira mengenai sebuah rumah dari mutiara di syurga:

dan setiap kali Rasulullah menyembelih kambing, Rasulullah menyampaikan (daging) kepada sahabat perempuannya [Sahih Al-Bukhari].

Dikatakan bahawa perkahwinan adalah separuh daripada agama seseorang [Al-Bayhaqi] dan ini menjadi jelas dan boleh difahami apabila kita dapat melihat perkahwinan antara Nabi Muhammad SAW dan Khadijah. Wanita yang hebat ini berdiri di sisi seorang lelaki yang hebat apabila dia merasa tidak keruan, berseorangan dan penuh kebimbangan.


Kredit: Sabrina Bravissimo | mikecogh

Sambungan Akhir

Shopback

Leave a Reply

avatar