2
411

Wanita Di Belakang Lelaki Yang Hebat – Bahagian 1

Di belakang setiap lelaki yang hebat berdirinya seorang wanita; di belakang setiap lelaki berdirinya seorang wanita yang hebat; di belakang setiap lelaki yang berjaya berdirinya seorang wanita.

Ini adalah tiga variasi berbeza akan pepatah lama, diingati sebagai slogan gerakan feminisma tahun 1960-an dan 1970-an. Jika difikirkan semula, slogan-slogan ini ada benarnya.

Apa pandangan kita akan seorang ibu yang memberikan segala-galanya untuk menyekolahkan anaknya, wanita yang bekerja 3 pekerjaan pada satu-satu masa untuk menanggung anak-anaknya, dan wanita yang berdiri dengan senyapnya di belakang sang suami yang menjadi seorang menteri besar, ahli perniagaan, ahli politik, atau golongan pendidik?

Lelaki kebiasaannya melonjak naik ke peringkat lebih tinggi apabila wanita yang berada di dalam hidup mereka memupuk mereka, memberi sokongan dan menggalakkan mereka untuk menjadi lelaki yang terbaik semampu mereka.

Malahan para Nabi juga mendapat faedah akan nasihat bijak daripada wanita di dalam hidup mereka.

Pada hari ini kita memulakan satu siri artikel mengenai wanita hebat yang berdiri, bukan di belakang tetapi di sisi lelaki-lelaki dalam hidup mereka.

Wanita-wanita hebat ini, dengan cara mereka yang tersendiri, telah memberi sokongan dan galakan kepada golongan lelaki yang hidup mereka penuh dengan bahaya dan perubahan monumental.

Para ibu, isteri dan anak-anak perempuan; pengaruh golongan wanita ini keatas golongan lelaki adalah amat luar biasa sekali. Islam mengelar wanita-wanita ini sebagai insan yang terbaik.

“… terdapat empat wanita yang terbaik: Maryam, anak kepada Imran, Asiah, isteri kepada Firaun, Khadijah, anak kepada Khuwailid dan Fatimah anak kepada Rasulullah SAW”
(Sahih Muslim, Sahih Al Bukhari)

Kunci kejayaan kepada setiap wanita adalah untuk hidup bersandarkan petunjuk Allah SWT. Seperti yang kita ketahui, petunjuk ini terkandung dan dilengkapkan oleh al- Quran dan hadis Nabi Muhammad SAW.

Mari kita mulakan dengan para ibu; Islam telah banyak kali menekankan peranan penting golongan ini. Nabi Isa AS bersabda,

“… dan Dia menjadikan aku seorang yang diberkati di mana saja aku berada, dan Dia memerintahkan kepadaku (mendirikan) solat dan (menunaikan) zakat selama aku hidup, dan berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak menjadikan aku seorang yang sombong lagi celaka,…” (Quran 19:31-32)

Dan (ingatlah) ketika Malaikat (Jibril) berkata:

“Hai Maryam, sesungguhnya Allah telah memilih kamu, mensucikan kamu dan melebihkan kamu atas segala wanita di dunia (yang semasa dengan kamu). (Quran 3:42)

Anak menantu Nabi Muhammad SAW dan sahabat terdekat Ali, berkata,

“Saya mendengar Rasulullah mengatakan Maryam, anak Imran adalah yang terbaik di kalangan wanita.” (Sahih Al Bukhari)

Maryam, di dalam perkataan Arab bermaksud hamba Allah SWT. Maryam, ibu kepada Nabi Isa AS, telah didedikasikan kepada Allah SWT sebelum dia dilahirkan. Ibu Maryam telah mendedikasikan anaknya ke rumah agama dan, dengan berbuat demikian dia telah menjamin kebebasan Maryam kerana dia memahami bahawa kebebasan yang sebenar hanya boleh dikecapi melalui agama yang sempurna kepada Allah SWT.

Maryam membesar dengan mempunyai kepercayaan sepenuhnya kepada Allah SWT dan ceritanya boleh didapati di dalam al-Quran, terutamanya dalam Surah ke 3 dan 19. Dalam Surah ke 5 daripada al-Quran, Maryam dirujuk sebagai siddiqa (yang benar) dan perkataan siddiqa di dalam bahasa Arab membawa makna lebih daripada sekadar berkata benar.

Ia menunjukkan seseorang yang telah mencapai tahap yang amat tinggi akan kebenaran. Ia bermaksud seseorang itu adalah benar, bukan sahaja dengan dirinya dan orang sekeliling mereka, malahan juga di hadapan Allah SWT.

Maryam adalah seorang wanita yang memenuhi perjanjiannya dengan Allah SWT, yang kepadaNya dia menyembah sepenuhnya. Dia seorang yang alim, yang memelihara kehormatannya, dan taat; wanita yang terpilih melebihi wanita-wanita lain untuk menjadi ibu kepada Nabi Isa AS.

Setelah kelahiran Nabi Isa AS, Maryam berhadapan dengan kesusahan yang luar biasa. Meskipun dia adalah seorang wanita muda yang beriman, berkeperibadian dan pandai membawa diri, cuba bayangkan keberaniannya untuk kembali ke kampungnya bersama bayi dalam pelukan.

Dia meninggalkan kampungnya sebagai gadis muda yang tidak jauh umurnya dengan kanak-kanak namun dengan reputasi sebagai seorang yang bertakwa dan beramal soleh.

Wanita yang Hebat Di Belakang Lelaki

Dia kembali sebagai seorang ibu yang belum berkahwin bersama anak yang baru dilahirkan. Bayangkan kata-kata, khabar-khabar angin dan tohmahan-tohmahan yang wujud.

Apabila penduduk bandar mengelilingi dan bertanya kepadanya, dia mengikut arahan Allah SWT dan tidak berkata-kata. Nabi Isa AS, bayi yang berada dalam pelukan Maryam, berkata, mengisytiharkan dirinya sebagai seorang nabi dari Allah. (Al-Quran 19:30)

Islam memceritakan sedikit sahaja akan kisah mengenai kehidupan bersama Nabi Isa AS dengan ibunya Maryam. Sudah tentu kita boleh menyimpulkan Maryam adalah seperti wanita lainnya pada waktu itu. Kecuali pendidikan dan keupayaannya untuk membaca, Maryam akan tinggal dan belajar seperti budak-budak perempuan Yahudi yang lain di sekelilingnya.

Dia pastinya mengemas rumah, memasak, membersih, menjahit, berjalan ke telaga untuk mengambil air tetapi di atas kesemua itu, dia adalah seorang pendidik.

Amat mudah untuk membayangkan Nabi Isa AS duduk di atas pangkuannya atau di kakinya mendengar cerita-cerita daripada bangsanya dan doa-doa mereka. Nabi Isa AS juga dapat merasai dengan rapatnya akan kecintaan dan kepercayaan Maryam kepada Allah SWT.

Berapa besarkah pengaruh Maryam kepada Nabi Isa AS semasa dia membesar? Banyak, adalah jawapan yang paling mungkin.

Setelah Nabi Isa AS dewasa dan memulakan misinya, Maryam pastinya akan berkelakuan seperti ibu-ibu yang lain. Dia mungkin ditelan kebimbangan dan menggalakkan anaknya untuk berusaha menyenangkan Allah SWT.

Maryam tentunya dapat merasakan betapa bahayanya misi Nabi Isa AS namun tanpa keraguan dia menyerahkan sepenuh kepercayaan kepada Allah SWT dan menyampaikan rasa puasnya akan kehendak Allah SWT kepada anaknya.

Peranan sebagai seorang ibu adalah bersifat monumental dan amat menggalakkan. Bukan sahaja dia berhadapan dengan kegembiran dan kesukaran mengandung dan melahirkan anak, malahan dia mendedikasikan seluruh hidupnya untuk memupuk dan menjaga anak-anaknya.

Adalah menjadi tanggungjawabnya untuk membesarkan dan mendidik mereka untuk sentiasa jujur dan menjadi manusia yang beramal soleh.

Dia memasak, membasuh, memupuk dan mendidik, juga dia bertanggungjawab keatas kerohanian mereka, emosi dan juga kesihatan fizikal dan kesejahteraan.

Peranan seorang ibu tidak berakhir apabila anaknya membesar dan memulakan kehidupan sendiri. Ia akan terus berjalan dan berjalan dan terus mempengaruhi anak-anak dan cucu-cucunya.

Pada hari ini, dimana peranan seorang ibu semakin menjadi lemah di setiap penjuru dunia, wanita perlu belajar memanfaatkan kekuatan mereka, mencontohi wanita yang hebat seperti Maryam ini, ibu kepada Nabi Isa AS.

Sambungan Bahagian 2

Kredit :  M&R Glasgow |amrufm

Shopback

Leave a Reply

avatar